I Will Run!

Assalamualaikum.
Episod 02 : Jordan Travelogue


Seperti yang saya ceritakan pada episode lalu, begitu susah untuk membuat satu keputusan yang terbaik buat diri kita selaku insan yang lemah di mata-Nya. Tidak dapat tidak MESTI memerlukan bantuan dan petunjuk darinya. Justeru, istikhoroh itu penting. Memilih antara yang baik dan yang terbaik. Pabila dimbaukan kembali detik-detik amarah menguasai diri pada tahap 100% terasa diri ini telah melanggar takdir Tuhan. Astaghfirullahalazhim. Astaghfirullahalazhim. Astaghfirullahalazhim.

Malah, terasa diri ini telah melampau sebagai hamba-Nya yang kerdil lagi hina. Terlalu mengikut emosi yang entah apa-apa faedahnya. Hanya menjadi pengikut syaitan laknatullah pada waktu itu. Na'uzubillah. Sedangkan Allah telah berbicara di dalam Al-Quran, Surah Al-Baqarah : 216
" Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia baik bagi mu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia buruk bagimu " - dan benarlah firmanya yang Maha Agung.
Inilah saya, sebagai manusia, bahkan sebagai hamba tidak lari dari sebarang kekhilafan diri. Terlalu menginginkan kenikmatan daripada ujian. Sedangkan Allah berfirman " Dan janganlah kamu berkata kamu telah beriman sehinggalah kamu diuji ". Benarlah dan benarlah. Ujian mendatangkan maghfirah dan ganjaran dari-Nya. Kenapa perlu gusar dan takut? Bukankah janji-Nya itu benar?


Flashback !
{12 September 2013 bersamaan Hari Khamis} 

Hari yang ditunggu-tunggu dan tidak sanggup untuk menunggu telah tiba, 13 September, saya akan berlayar menaiki pesawat udara untuk menjadi ' Nafar ke medan juang '.

Pagi jam 10, Abah, Ummi, Saya, dan kakak dan adik-adik saya bersiap untuk ke Kuala Lumpur, ibu negara Malaysia dipandu oleh sahabat abah Syed Anuwar dan kawanya. Bertolaklah kami serombongan bersama 2 buah kereta. Tidak banyak cerita-cerita menarik sepanjang perjalanan ke Kuala Lumpur. Hanya sekadar pemberitahuan.

Sampai di sana lebih kurang jam 5.30 petang, singgah di sebuah hotel berdekatan Masjid Pakistan. Berehat dan makan sebelum bertolak ke KLIA, Lapangan Terbang Kuala Lumpur. Disana, Nee, Cikno, Cikna dan Ayeh sudah menunggu ketibaan kami. Selalu call bertanya samada kami sudah sampai atau belum. Tidak sabar. Hati saya semakin gelisah. Fuhh!

Selepas solat maghrib, terus bertolak ke KLIA, sebelum itu sempat singgah di rumah sahabat Abah atas jemputan makan-makan. Tapi, perut sudah tidak berselera untuk menerima ganjaran pada waktu itu. Satu batang satay kumakan. Tutt! Tutt! Sampai sahaja di KLIA, MasyaAllah! Besar dan luas lapanganya. Inilah first time saya ke sana. Sungguh takjub dengan binaanya yang telah diilhamkan oleh Allah kepada hambanya. Kholaatt terus menyerbu kami sebaik sahaja melihat kami sudah masuk melalui Gate 7. Proses menimbang dan membalut bagasi beres! Berkesempatan menyimpan seribu kenangan di KLIA. :)


{Jam 2.45 pagi Jumaat 13 September 2013}
Saat yang mendebarkan telah datangg, sebelum berangkat kami diberi taklimat berkenaan travelling ini. Kami diketuai oleh Ustaz Mustaqim sepanjang pengembaraan ini. Beliau juga pelajar baru di Mu'tah graduate Unisza. Setelah itu, sesi perpisahan dengan keluarga tercinta membasahi tubuhku. Disaat memegang erat tangan ummi, terasa akan berpisah jauh untuk jangka masa yang lama. Disusuli pula pelukan kasih-sayang dari seorang ibu. Mata tidak dapat menahan sebak. Menangis tanpa menghiraukan mata yang memandang. (malu ingat mule tobak ah) Seterusnya, abah, airmata lagi laju turun bagai air bah. Kuletak kepala dibahu abah, terdengar zikir dari mulut abah " Allahumma Solli 'ala Sayyidina Muhammad ". Tenang suara abah namun terselit jua kesedihan.

Setelah berwada' dengan ahli usroh yang lain, tanpa menunggu lagi, saya terus masuk ke gate untuk ke flight, tidak berpaling ke belakang lagi, bimbang hati ini tidah dapat tahan. Tangisan mulai reda dek kekuatan dan semangat dari Abah dan Ummi. Dan yang pastinya Allah yang mengilhamkan kekuatan itu kepada saya melalui insan yang paling berharga dalam hidup saya. Alhamdulillah, masuk ke dalam flight dengan ungkapan " Alhamdulillah , bismillah tawakkaltu 'alallah " disusuli bacaan doa menaiki kenderaan yang diajarkan Allah di dalam Al-Quran.

Perjalanan dari KLIA ke Kuwait memakan masa selama 8 jam - 9 jam. Sampai di Kuwait, transit selama 1 jam. Dan terus ke Jordon. Masa selama 3 jam je. Selama berada di udara, terasa kagum dengan kuasa Allah, terus terlintas, bagaimana Kapal Udara yang seberat bertan-tan boleh terbang ke udara tanpa ada sebarang kecacatan. Allahu Akbar. Saya melihat ke luar tingkap kapal, tersergam indah alam ciptaan tuhan, langit yang kebiruan berlapis warna senja menambah keindahan alam. MasyaAllah. Keyakinan ku terhadap Allah semakin menambah. Alhamdulillah. Benarlah firman Allah :
" Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal " - Ali Imran : 190
" Dan bertebaranlah kamu di bumi dan carilah kurnia Allah " - Surah Jumu'ah : 10
" Tafakkaru bikholqi-llah walaa tafakkaru bizati-llah " - Hadis Hasan menurut Al-Albani
Setelah bermusafir merantau luar negara, baru kumerasa kehebatan dan kekuasaan Allah swt dengan lebih dekat. Dengan lebih celik. Memang benar dan tidak ada salah pada firmanya yang Maha Agung. Kerna itulah Dia menyuruh kita supaya bermusafir di serata dunia. Adalah supaya iman dan taqwa kita bertambah. Dan supaya kita sentiasa memanfaatkan akal kurniaanya yang teristimewa untuk berfikir dan berzikir. Zikir dan fikir. MasyaAllah.Terasa hinanya saya jika mengingkari setiap nikmat-Nya. Beryukur dan terlalu bersyukur kerna saya terpilih di antara mereka yang dapat bermusafir di bumi milik-Nya. Alhamdulillah ya Allah. Alhamdulilah.

5 comments:

  1. Alhamdulillah...1 ungkapan yang meniti di bibir saat membaca entry sahabatku yg jauh pd jaraknya apatah lagi dipandangan mata...senyuman penghias muka di saat ini, semakin terserlah dirimu yg ku kenali sahabat tidak lemah & terus merungkai setiap apa yg berlaku dlm kehidupanmu...selamat berjuang sahabatku "serikandi umar" yang ku kagumi :)

    ReplyDelete
  2. Allahu robbi,, sungguh , kekuatan untuk pergi datang jua darimu sahabat, syukron jaziilan. Allah shja yg mampu membalas segala kebaikanmu. :')

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah semua itu dtg drpd Sang Pencipta dan diriku hnya penghntrnye shje,,lgipun apa gne shbt jika ade & muncul ketika bahagia shje...bersyukur pd Rabbul Izzati krn terpilih utk menemani chik ketika berduka & chik pun apa kurangnya bnyk mendengar kisah hidup teh samada duka & suka dgn rela hati bnyk bri kte2 smngt kat teh..jazakillah khairan jaza' ya ukhti...

    ReplyDelete
  4. Allah,,Allah,,masyaAllah..jujur..hebat tulisan penamu dn kisah perjalanan hidup mu sahabat..teruskan perjuangan..doakanku disini moga menjadi berani dn tabah sepertimu.. :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Lu'lu' Amani Tak kuat jugak kalau takda sokongan dr sahabat2. Terimakasih sahabat. :) :) :)

      Delete

- DO GOOD BE GOOD -
WARNING : NO SPAM!

LATEST ON INSTAGRAM